Laporan ETAN Juni 2011

Laporan bulanan yang  dirilis oleh ETAN untuk West Papua, bulan juni 2011. Dalam laporan tersebut ET...

Laporan bulanan yang  dirilis oleh ETAN untuk West Papua, bulan juni 2011. Dalam laporan tersebut ETAN menyoroti beberapa kasus pelanggaran maupun informasi yang terjadi dalam bulan terakhir ini diantara terkait;
Tulisan Audryne Karma, putri Filep Karma, salah satu tahanan politik  yang paling menonjol Papua Barat, yang diterbitkan tanggal 23 Mei opini di Wall Street Journal.

ETAN juga merilis terkait laporan Amnesty International yang mencatat pelanggaran Hak Asasi di Indonesia. Lebih khusus dalam laporan tahunan untuk 2011, yang dirilis pada bulan Mei.  Amnesty International mengeluarkan kecaman keras terhadap kinerja petugas keamanan dan sistem peradilan Indonesia, khususnya untuk Papua dan Maluku. Dan juga untuk pembatasan terhadap kebebasan berekspresi yang parah di berbagai bidang seperti Papua dan Maluku. 

Dewan Adat Papua, DAP, menyatakan kekecewaannya dengan hukum di Papua Barat, termasuk jumlah kasus di Papua yang belum diselesaikan, menurut laporan 14 Mei di Jubi, diterjemahkan oleh Tapol. DAP Forkorus Yaboisembut menyatakan kekecewaannya bahwa "penembakan Opinus Tabuni pada tanggal 9 Agustus 2009 pada Hari Internasional Masyarakat Adat di Wamena belum terpecahkan." Yaboisembut menjelaskan bahwa "insiden seperti ini berakibat pada marginalisasi orang Papua. Mereka sedang punah di negeri sendiri."

Sebuah media lokal Bintang Papua edisi Mei 23, mencatat bahwa representasi jumlah organisasi-organisasi perempuan di Papua secara damai memprotes pemerintah Indonesia menghalangi pelantikan Hana Hikoyabi ke tempat duduknya di Majelis Rakyat Papua (MRP).  Para perempuan mengeluh bahwa tidak ada alasan yang sah untuk menolak Hana Hikoyabi. Mereka menuntut transparansi mengenai tindakan pemerintah dan bersikeras bahwa pemilihan ketua MRP yang baru seharusnya tidak terjadi sampai ada kejelasan tentang keanggotaan dari seluruh 75 anggotanya. demonstran bertemu dengan kursi-acting dari MRP, Yoram Wambrauw, yang mengatakan bahwa ia tidak memiliki kekuatan untuk mengambil keputusan tentang hal ini tetapi berjanji untuk lulus kekhawatiran perempuan ke Gubernur Papua.  Secara terpisah, dalam sebuah wawancara 10 Mei dengan Jakarta Post, Papua Human Rights Working koordinator Jaringan Fien Yarangga mengamati bahwa pembatasan dari Hikoyabi dari MRP adalah contoh's intimidasi Jakarta penargetan Papua. Pemerintah Indonesia "sering mengintimidasi Papua atas nama persatuan dan kesatuan Republik Indonesia, meskipun sikap seperti itu menciptakan budaya ketakutan di antara kantor Papua dengan posisi strategis di pemerintah daerah," katanya.

Dalam laporan 13 Mei yang diterbitkan oleh harian nasional Republika, Panglima TNI Suhartono mengatakan kepada wartawan bahwa keamanan di PT.Freeport ,tambang emas di Papua Barat akan menjadi usaha bersama yang melibatkan militer dan polisi. Dia mengatakan kepada media bahwa "TNI terus mendukung Polri dalam memberikan keamanan di instalasi vital, PT Freeport Indonesia." Sebuah laporan terpisah dari Antara mengatakan bahwa Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah meminta militer dan polisi Indonesia untuk memberikan jaminan keamanan untuk bisnis dan investasi di Papua sebagai bagian dari upaya untuk mempercepat pembangunan ekonomi. Seorang juru bicara kepresidenan mengatakan bahwa Presiden telah mendengarkan pandangan PT Freeport Indonesia mengenai keamanan, menunjukkan bahwa PT Freeport menyambut baik dan mungkin mencari pengaturan TNI-kebijakan keamanan bersama.  Peran militer diperluas dalam mengamankan Freeport datang di belakang kekerasan berulang. Freeport personil keamanan Daniel Mansawan dan Hari Siregar tewas di jalan gunung kunci ke lokasi tambang di awal April. Itu serangan diikuti oleh hanya beberapa hari serangan gagal terhadap personil Freeport dan sebuah Januari 2010 serangan terhadap sebuah konvoi yang melukai sembilan. Pemerintah setempat melaporkan kemajuan dalam menahan para pelaku.
Sebuah laporan oleh Banjir Ambarita 6 Mei mengatakan bahwa jumlah orang yang hidup dengan HIV / AIDS di Papua dan Papua Barat telah meningkat lebih dari 30 persen menjadi lebih dari 17.000 hanya dalam empat bulan dibandingkan dengan 13.000 pada bulan Agustus 2010.
Kostan Karma, kepala Papua Komisi Penanggulangan AIDS (KPA), mengatakan kepada media "bahwa lonjakan infeksi sangat mengkhawatirkan, dan menyalahkan pada prevalensi hubungan seks tanpa kondom." Dia mengatakan bahwa jika jumlah orang yang hidup dengan virus naik menjadi satu persen dari populasi dari kedua provinsi - yang sensus tahun 2010 diletakkan di 2,8 juta - KPA akan mulai menerapkan tes wajib untuk semua ibu baru di wilayah ini. Dia menjelaskan bahwa ini akan setidaknya membantu mengidentifikasi bayi yang terinfeksi, yang kemudian bisa mendapatkan pengobatan dini.
Kostan mengatakan bahwa Mimika, dekat dengan tembaga PT Freeport dan kompleks penambangan emas menunjukkan peningkatan tertinggi dan total infeksi.  Papua Komisi Penanggulangan AIDS menyalahkan proliferasi kabupaten baru selama 10 tahun terakhir sebagai faktor untuk penyebaran virus.
Sebuah artikel di Jubi edisi 15 Mei menggarisbawahi ketidakbahagiaan berlanjut dari Papua dengan otonomi khusus "hukum" (Otsus). Olga Helena Hamadi, Direktur Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) mengatakan kepada media bahwa sejak diberlakukannya otonomi khusus, Papua Barat telah dilanda masalah. Dia mencatat bahwa banyak bangunan telah dibangun yang tidak bermanfaat bagi penduduk pribumi, misalnya, konstruksi bangunan komersial. 'Bangunan-bangunan adalah untuk orang lain,' (yaitu, migran) katanya.

"Adapun klaim untuk bangunan permanen untuk pengusaha Papua, mereka masih berjuang untuk ini terjadi. Masa depan mereka masih sangat banyak di udara. Jenis aset mereka telah menyerukan belum dibangun oleh pemerintah. Tempat yang telah dibangun tidak bertahan lama walaupun mereka telah menyerukan agar ini sejak tahun 2004, katanya. "

Otsus membuat ketentuan bagi Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi yang akan dibentuk tetapi semua yang telah terjadi sejak Otsus, katanya, telah penciptaan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia yang "berarti bahwa pelanggaran HAM, tindakan kekerasan dan penembakan hanya ditangani oleh Komnas HAM. Hasilnya adalah bahwa banyak kasus terjebak, beberapa di antaranya punya lebih jauh dari sidang pengadilan. Belum ada tindak lanjut. "

Juga, tidak ada sesuai yang sesuai untuk dana Otsus. "Tidak ada pertanggungjawaban karena tidak ada prosedur telah diletakkan pada tempatnya," tambahnya,

Semua ini menunjukkan kegagalan Otsus.

14 Mei Jakarta Post memuat laporan oleh Nethy Dharma Somba yang difokuskan pada masalah dengan hukum otonomi khusus. Anggota DPR Papua Weynand Watori, mengatakan kepada sebuah forum di Jayapura bahwa evaluasi pelaksanaan otonomi khusus diperlukan untuk menghindari baik kegagalan otonomi khusus dan untuk mengatasi kemiskinan terus menderita oleh kebanyakan orang Papua.

Dia mencatat bahwa otonomi khusus dirancang untuk membantu meningkatkan pendidikan, kesehatan, ekonomi dan infrastruktur untuk orang asli Papua. Pada bulan Agustus 2005, Papua mengadakan rapat umum di mana mereka menyatakan bahwa khusus telah gagal membawa kesejahteraan bagi rakyat. Demonstrasi juga diadakan pada bulan Juli 2010 di mana demonstran meminta dewan legislatif untuk mencabut otonomi khusus.

Forum ini sepakat bahwa evaluasi pelaksanaan otonomi khusus yang diperlukan dengan melibatkan semua pemangku kepentingan dengan komite khusus dewan sebagai fasilitator. Universitas Cenderawasih di Jayapura dan Universitas Papua di Manokwari, harus dipercayakan untuk mempersiapkan metode evaluasi yang tepat.



 

*NB: ETAN merupakan organisasi akar rumput yang berbasis bekerja dalam solidaritas dengan rakyat Timor Timur dan Indonesia. ETAN mendidik, mengatur, serta membela keadilan bagi kejahatan bersejarah dan berkelanjutan terhadap kemanusiaan, kejahatan perang, dan pelanggaran hak asasi manusia di Timor Timur dan Indonesia. ETAN mendukung rekonstruksi demokratis Timor Timur. ETAN mendukung pembatasan bantuan militer ke Indonesia dalam rangka mendukung demokrasi dan keadilan di kedua negara.

Source:
http://www.etan.org/issues/wpapua/2011/1106wpap.htm

COMMENTS

Beli tiket Online? Ini solusinya.

Name

Amerika Belajar Bukan Puisi Cerita Kaki Kepala Hak Asasi Manusia Human Error Info Seputar Papua Isi Pikiran Jejak Rakyat Papua Legal Issue Lingkungan NKRI Opini Papua Papua 1969 Pendidikan Pengurasan Isi Bumi Papua Pepera Pilihan Sejarah Sosok Timor Leste Tokoh Revolusioner
false
ltr
item
Paschallist Blog: Laporan ETAN Juni 2011
Laporan ETAN Juni 2011
http://3.bp.blogspot.com/-uFmXTPaiWBo/TenWtLn__0I/AAAAAAAAAas/eVbP8innldw/s1600/etan-tahoma20a.gif
http://3.bp.blogspot.com/-uFmXTPaiWBo/TenWtLn__0I/AAAAAAAAAas/eVbP8innldw/s72-c/etan-tahoma20a.gif
Paschallist Blog
http://paschall-ab.blogspot.com/2011/06/laporan-etan-juni-2011.html
http://paschall-ab.blogspot.com/
http://paschall-ab.blogspot.com/
http://paschall-ab.blogspot.com/2011/06/laporan-etan-juni-2011.html
true
4354402117659953645
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy