Mengenal Amilcar Cabral


Amilcar Cabral Lopes (1924-1973) adalah ideolog dari nasionalisme modern di Afrika Guinea-Bissau dan Cape Verde Islands. Dia juga memimpin gerakan pembebasan di Guinea-Bissau, yang berhasil pada tahun 1975. Amilcar Cabral Lopes lahir pada tanggal 12 September, 1924 di Bafata (Guinea-Bissau), di pantai barat Afrika. Orang tuanya, Cabral Juvenal dan Iva Pinhel Évora, berasal dari Santiago, sebuah pulau di lepas pantai kepulauan Cape Verde. 

Orang tua Cabral melatihnya di rumah sampai ia berusia tujuh tahun, ketika mereka mengirimnya ke Cape Verde untuk masuk sekolah dasar dan menengah. Seorang mahasiswa yang luar biasa, dia menyelesaikan programnya dalam delapan tahun, bukan 11 normal, dan mencetak gol cukup tinggi pada ujian akhir untuk melanjutkan studi di Lisbon. Tahun-tahun formatif di Cape Verde sangat dipengaruhi komitmen kemudian Cabral untuk pembebasan Guinea-Bissau dan Cape Verde, yang sampai 1973, dan 1975 masing-masing, adalah koloni Portugis.

Sepanjang sejarah mereka Cape Verde Islands menderita berkala dari kekeringan dan kelaparan yang dihasilkan. Cabral masih di Cape Verde selama kekeringan tahun 1940-an. Bencana ini, rumit oleh tekanan ekonomi yang meningkat Perang Dunia II ditempatkan di semua koloni Afrika, membuat pulau tempat sangat sulit untuk hidup. Kekeringan bencana menewaskan antara 50.000 dan 60.000 orang, hampir sepertiga dari penduduk kepulauan itu. 

Amilcar Cabral dan Fidel Castro
Krisis yang disebabkan sebagian oleh kebijakan eksploitatif ekonomi Portugal, Cabral punya andil pada Jaman ini. Disitulah situasi yang bikin gerah Cabral, ia melayangkan protes dengan cara menentang sebuah krisis yang menjadi keharusan krisis yang dihadapi pulau-pulau, adalah menulis puisi, cerpen, dan karya kreatif lainnya tentang keadaan mereka. Mereka membahas cara untuk meningkatkan kehidupan mereka. Tulisan Cabral dari periode ini menunjukkan cara untuk membebaskan umat-Nya dari grips/blok dari sistem kolonial setan.

Dari akhir 1959 sampai 1962 Cabral dan PAIGC membangun kekuatan militer untuk melawan perang pembebasan nasional melawan pemerintahan kolonial Portugis. Perang gerilya PAIGC mulai pada tahun 1962-an dan berlangsung hingga 1973. Partai ini mengirim kader untuk Guiné untuk belajar di sekolah-sekolah didirikan. Untuk program yang lebih maju, militan PAIGC pergi ke negara-negara yang mendukung untuk pelatihan militer dan untuk belajar kedokteran, pendidikan, dan rekayasa. Para PAIGC menyusup Guinea-Bissau perlahan dan memobilisasi penduduk pedesaan.

Pengalaman Cabral dengan survei pertanian pada tahun 1950 berarti bahwa ia harus kontak di daerah pedesaan dan bahwa ia mengerti bagaimana untuk menarik para petani. Cabral tahu partai harus memperbaiki kehidupan petani jika diharapkan dukungan mereka.

Cabral menulis, "tetap selalu diingat bahwa orang tidak berjuang untuk ide-ide, hal di kepala siapa pun mereka berjuang .... Untuk keuntungan materi, untuk hidup lebih baik dan dalam damai, untuk melihat kehidupan mereka maju, untuk menjamin masa depan anak-anak mereka .... "
Akibatnya, Cabral dan partainya bikin program yang dikembangkan dan dirancang untuk membuat hidup lebih baik di daerah gerilyawan yang mereka bebaskan. 

Pada tahun 1969 PAIGC menguasai dua pertiga negara. Mereka mendirikan sekolah, klinik medis, dan pengadilan, serta toko Rakyat, di daerah-daerah. Cabral percaya bahwa pembebasan politik itu sendiri tidak cukup. Sebaliknya, ia memahami kebutuhan untuk menciptakan masyarakat baru dengan struktur politik, ekonomi, dan sosial yang mencerminkan kebutuhan masyarakat. Mengoperasikan fasilitas didirikan sebelum perang berakhir disiapkan partai dan pendukungnya untuk periode kemerdekaan.

Tentara PAIGC bekas gerilya mereka teknik perang untuk mengalahkan tentara yang dilengkapi lebih besar dan lebih baik Portugis. Pada 1972 partai powerbase di zona dibebaskan cukup kuat untuk mengadakan pemilihan dalam persiapan untuk kemerdekaan. Portugis tidak dapat mengakui kekalahan. Pada bulan Januari 1973 rahasia polisi Portugis (PIDE) dibunuh Cabral di kota Conakry. 

PIDE percaya dengan menghilangkan Cabral mereka bisa menghancurkan PAIGC dan mengubah jalannya sejarah. PIDE dan para pendukungnya di Lisbon gagal untuk memahami bahwa meskipun Cabral adalah semangat membimbing partai, ia telah mengantisipasi bahwa ia tidak bisa hidup melihat kemerdekaan di Guinea-Bissau atau Cape Verde. Oleh karena itu, seluruh perjuangan Cabral berusaha keras untuk membangun sebuah partai yang bisa bertahan hidup tanpa dia.

Partai ini, yang didedikasikan untuk melihat Program Cabral untuk pembebasan melalui, menyatakan kemerdekaan Guinea-Bissau pada bulan September 1973. Portugal menolak mengakui deklarasi koloni mereka sampai setelah d'état 1974 kudeta yang mengakhiri hampir 50 tahun fasisme di Portugal. Meskipun Tanjung Verde akhirnya merdeka pada tahun 1975.'

Visi Cabral dan kemampuannya untuk merumuskan teori pembebasan membuatnya menjadi negarawan yang unik. Kontribusinya pada perang pembebasan nasional dan pencapaian kemerdekaan di Guinea-Bissau dan Cape Verde berperan untuk keberhasilan mereka. Selanjutnya, tulisan Cabral terus memberikan kerangka untuk memahami kolonialisme dan dekolonisasi di Dunia Ketiga pada umumnya.

Comments